Bagaimana Ducati Bisa Menjadi Kunci Menghidupkan Kembali Peruntungan Marc Marquez Bersama Honda

Joko Arveladze

Corongnusantara.com –Masa depan Marc Marquez telah mendominasi berita utama selama berminggu-minggu seiring perjuangannya melawan Honda yang tidak kompetitif terus berlanjut.

Desas-desus tentang perpindahan Gresini ke Ducati menambah babak baru dalam kisah MotoGP ini, sementara ketidakbahagiaannya setelah tes penting di Misano tidak menunjukkan bahwa masa depannya di tahun 2024 adalah bersama Honda.

Ducati sepertinya bisa menjadi jawaban bagi Marquez – tapi tidak seperti yang dipikirkan banyak orang.

Marc Marquez menjadi pusat perhatian akhir pekan lalu di Misano, di mana ia memainkan permainan yang salah arah tentang masa depannya di MotoGP.

Sikapnya ingin memperpanjang sebuah sinetron yang meninggalkan satu hal yang jelas: baik paddock maupun para penggemar lebih peduli dengan jalur yang diikuti pebalap Spanyol itu daripada apa yang terjadi di trek.

Pembalap itu sendiri mengakui hal tersebut pada hari Senin ketika ia berbicara dengan para jurnalis yang berada di sirkuit Misano untuk meliput tes kolektif yang berlangsung di sana setelah grand prix. “

Saya akan menundanya selama saya bisa,” katanya, mengacu pada tanggal di mana dia akan mengumumkan tim mana yang akan dia tunggangi musim depan.

Meski pembalap Spanyol itu menyebutkan tiga kemungkinan, logikanya ada dua alternatif yang benar-benar ia pertimbangkan: tetap terikat dengan Honda, setidaknya sampai tahun 2024 ketika kontraknya berakhir, atau bergabung dengan Gresini dan bersaing, bersama saudaranya, Alex , dengan Ducati.

Tidak ada media yang mengikuti kejuaraan dunia di tempat yang ingin dipermalukan. Oleh karena itu, cukup mengejutkan bahwa dalam beberapa hari terakhir, ada berita utama yang menganggap kepergian Marquez ke Gresini sebagai hal yang biasa, dan berita lain yang menjamin dia akan bertahan di Honda.

Baca Juga :  Hitam Putih Marc Marquez Songsong MotoGP Jerman 2023, Status Raja Sachsenring Dipertaruhkan

Motorsport.com memahami bahwa pembalap Catalan tersebut telah mempertimbangkan kedua skenario tersebut sepanjang waktu, dengan tujuan untuk kembali kompetitif dan menjadi yang terdepan, dan melakukannya sesegera mungkin.

Pada usia 30 tahun, hal itu seharusnya mengesampingkan hipotesis dari mereka yang menyarankan kemungkinan dia mengambil cuti panjang.

Bagaimana Ducati Bisa Menjadi Kunci Menghidupkan Kembali Peruntungan Marc Marquez Bersama Honda

Dalam hal ini, godaan untuk bergabung dengan tim Faenza, yang pada tahun 2024 akan memiliki dua Ducati Desmosedici GP23 – yang mana Francesco Bagnaia dan Jorge Martin telah mengumpulkan tujuh kemenangan dari kemungkinan 12 – dapat dimengerti.

Cara tersebut akan memungkinkannya menghindari peran sebagai semi-tester yang telah ia mainkan dalam beberapa tahun terakhir di Honda, dan peran tersebut sudah cukup menguras tenaganya.

Gresini bungkam karena masa tunggu ini juga meningkatkan pangsa layar dan perhatian media.

Bagi tim Italia, kemungkinan pebalap sekaliber Marquez untuk bisa memakai warna mereka layak untuk ditolak menggunakan sepeda motor Jake Dixon dan Toni Arbolino, dan membiarkan Fabio Di Giannantonio di ruang tunggu.

Jika Marquez memilih untuk tetap di Honda, cukup mengonfirmasi ‘Digia’ atau membayar klausul penghentian Arbolino atau Dixon, jika mereka memilikinya.

Ducati menegaskan tidak tertarik merekrut Marquez. Namun, jika kita menganalisis keistimewaan merek tersebut, hal ini hanya sebagian benarnya.

Baca Juga :  Bursa Transfer Pembalap MotoGP: Ducati Tidak Membutuhkan Marc Marquez

Meskipun benar bahwa kedatangan juara dunia delapan kali itu akan mengubah status quo yang dikelola dengan baik oleh pabrikan Borgo Panigale, Gigi Dall’Igna, manajer umum pabrikan Bolognese akan senang melihat apa yang dilakukan Lleida. pengendara kelahiran akan mampu melakukan dengan salah satu Desmosedicis miliknya.

Faktanya, pertarungan antara Bagnaia dan Enea Bastianini untuk memperebutkan gelar pada tahun 2022 menunjukkan dengan jelas bahwa sang insinyur tidak peduli siapa yang menang atau dengan prototipe yang mana, asalkan itu miliknya sendiri.

“Saya akan menundanya selama saya bisa” Marc Marquez tentang masa depannya

Meski begitu, Gresini bukanlah satu-satunya tim yang mempertemukan dua orang paling berpengaruh di kejuaraan saat ini, satu sebagai insinyur dan satu lagi sebagai pebalap.

Sejak manajer tim HRC Alberto Puig menerima persetujuan di Austria dari Hikaru Tsukamoto, kepala divisi roda dua Honda Motor, untuk pergi dan merekrut insinyur dari tim rival, target pertamanya adalah Dall’Igna. Apakah dia berhasil atau tidak, itu soal lain.

Besarnya kekuatan finansial perusahaan Jepang tersebut tidak diragukan lagi, namun mengingat Ducati melihatnya sebagai landasan proyeknya, kondisinya saat ini juga tidak akan buruk.

Oleh karena itu, umpan paling efektif untuk menarik perhatian Dall’Igna mungkin adalah dengan memberinya tantangan terbesar dalam hidupnya. Hal ini tidak lain adalah dengan mempercayakannya pada penyelamatan Honda, sebuah tantangan yang, jika berhasil, akan membuatnya setara dengan Adrian Newey di Formula 1.

Baca Juga :  Bursa Transfer Pembalap MotoGP: Zarco Gabung Tim Marc Marquez, Yamaha Mulus Angkut Alex Rins

Bertahan di Ducati pasti akan memberinya gelar; membangkitkan kembali HRC akan membuatnya lebih transenden dari sebelumnya.

Meski jelas proses itu tidak akan bisa dilakukan dalam waktu dekat, begitu pula dengan Ducati sejak kedatangannya pada 2014. Meski bertarung memperebutkan gelar bersama Andrea Dovizioso, tepatnya melawan Marquez pada 2017 dan 2018, kejayaan baru kembali ke Bologna pada 2022.

Namun, kehebatan Honda baru kembali ke Bologna pada 2022. kekuatan dan bakat Marquez kemungkinan besar akan mempersingkat jangka waktu tersebut.

Terlepas dari apakah Puig menemukan cara untuk meyakinkannya untuk pindah, yang tampaknya tidak dapat disangkal adalah bahwa Honda sedang menuju ke arah yang berbeda dari sebelumnya.

Dalam balapan baru-baru ini, kehadiran Tetsuhiro Kuwata – yang masih menjadi direktur HRC – dan Shinichi Kokubu – chief technical officer – menjadi semakin tidak penting dalam struktur.

Faktanya, Presiden HRC Koji Watanabe kemungkinan besar telah memutuskan untuk tidak menggunakan peraturan tersebut, meskipun dinamika kalender pemerintahan Jepang tidak sinkron dengan kalender negara-negara Barat. Di perusahaan-perusahaan Timur, pergantian staf biasanya terjadi pada awal April.

Jelas bahwa pilihan favorit bagi Marquez dan Puig untuk mencoba kembali ke puncak adalah Dall’Igna, dan sekutu terbaik untuk merayunya adalah dengan menggoda egonya.

Dan apa pendapat mereka tentang kemungkinan itu di Ducati? “Gigi juga suka menang dan sekarang dia melakukan hal itu,” kata sebuah suara berwibawa di tim Italia kepada Motorsport.com.

Sumber motorsport.com

Also Read