Apa yang Dibutuhkan Francesco Bagnaia untuk Dinobatkan Sebagai Juara MotoGP di Valencia Sprint

Joko Arveladze

Corongnusantara.com– Untuk kedua kalinya dalam beberapa musim, Francesco Bagnaia memimpin klasemen MotoGP menjelang penentuan gelar Valencia.

Bintang pabrikan Ducati ini juga memiliki keunggulan poin serupa: Tahun lalu ia unggul 23 poin dari Fabio Quartararo (Yamaha), tahun ini ia unggul 21 poin dari Jorge Martin (Pramac).

Namun perbedaan besarnya adalah dimasukkannya balapan Sprint setiap akhir pekan pada tahun 2023.

Itu berarti masih ada 37 poin dibandingkan 25 poin yang tersedia di Valencia, meningkatkan peluang Martin dibandingkan pertarungan sebelumnya, namun itu juga berarti Bagnaia bisa memenangkan mahkota pada hari Sabtu.

12 poin tersedia untuk kemenangan di Sprint, yang berarti Bagnaia – setelah memenangkan enam grand prix dibandingkan dengan empat untuk Martin, dan akan mengambil tiebreak jika poinnya sama – perlu meningkatkan keunggulan gelarnya menjadi setidaknya 25 poin setelah Sprint.

Berikut adalah skenario akhir bagi Bagnaia untuk meraih gelar juara pada hari Sabtu dan menghindari pertarungan penuh tekanan pada hari Minggu:

Bagnaia akan menjadi juara pada hari Sabtu di Valencia jika…

Dia menang dan Martin tidak finis lebih baik dari P3.
Dia finis P2 dan Martin tidak finis lebih baik dari P5.
Dia finis P3 dan Martin tidak finis lebih baik dari P7.
Dia finis P4 dan Martin tidak finis lebih baik dari P8.
Dia finis P5 dan Martin tidak finis lebih baik dari P9.
Dia finis P6 dan Martin gagal mencetak poin apa pun.
Namun, itu mungkin menjadi tantangan berat bagi Bagnaia, dengan Martin memenangkan 6 dari 7 balapan Sprint terakhir (dan posisi ke-2 setelah Alex Marquez di balapan lainnya).

Baca Juga :  Francesco Bagnaia Merasa Kecepatan Motornya Menurun Dibanding Musim Lalu

Jika Martin memenangkan Sprint Valencia dengan Bagnaia di posisi kedua, pembalap Italia itu akan kehilangan tiga poin dari keunggulan gelarnya dan memasuki balapan hari Minggu dengan keunggulan 18 poin. Jika Martin kemudian menang di grand prix juga, Bagnaia harus finis di sembilan besar untuk mempertahankan mahkotanya.

Namun, jika tren baru-baru ini berlanjut dimana Martin tidak hanya mengalahkan Bagnaia di Sprint, tetapi dengan beberapa pebalap di antaranya, perhitungan hari Minggu akan berubah.

Misalnya, rata-rata finis Sprint Martin sejak kecelakaan Bagnaia di Catalunya adalah posisi pertama, dibandingkan dengan rata-rata Bagnaia di posisi ke-4.

Jika posisi tersebut terulang pada hari Sabtu, Bagnaia akan memasuki pertarungan hari Minggu dengan keunggulan 15 poin dalam perebutan gelar. Jika Martin menang lagi pada hari Minggu, Bagnaia mampu finis tidak lebih rendah dari posisi keenam (10 poin).

Sumber crash

Also Read