Cinta Segitiga Berujung Maut, Suami Racun Istri Demi Nikahi Adik Ipar Yang Hamil Dan Masih Pelajar

Redaksi

Cinta Segitiga Berujung Maut, Suami Racun Istri Demi Nikahi Adik Ipar Yang Hamil Dan Masih Pelajar

Corong Nusantara – Kasus cinta segitiga berujung maut terjadi Kabupaten Tulang Bawang, Lampung.

Kasus ini melibatkan pasangan suami istri masing-masing berinisial BP (28) dan SI (30).

Kemudian seorang pelajar A (17) yang merupakan adik kandung SI dan adik ipar dari BP.

BP tega membunuh istrinya SI dengan racun karena ingin menikahi A.

Berikut fakta-fakta kasusnya, Minggu (2/4/2023):

Awal kasus

Kasus ini bermula saat korban SI meninggal secara mendadak pada Minggu (12/3/2023).

Malam sekira 22.30 WIB, SI mengalami kejang-kejang.

SI berusaha ditolong dengan diberi minum air kelapa muda.

Namun upaya tersebut tidak membuahkan hasil.

SI kemudian dibawa keluarganya ke puskesmas.

Takdir berkata lain, belum mendapatkan pertolongan medis, korban sudah dinyatakan meninggal dunia.

Kakak kandung korban, berinisial S (38) merasa kematian SI janggal.

S selanjutnya melaporkan kejadian ini ke polisi.

Akhirnya terungkap

Polisi dari jajaran Polres Tulangbawang berhasil mengungkap titik terang tewasnya SI.

Belakangan baru terungkap, SI tewas dibunuh dengan cara diracun oleh suaminya sendiri BP.

Kapolres Tulangbawang, AKBP Jibrael Bata Awi membenarkan fakta ini.

“BP berhasil kami amankan terkait tindak pidana pembunuhan berencana terhadap istrinya sendiri berinisial SI (30),” katanya.

Polisi kemudian menangkap pelaku pada hari Kamis (30/03/2023) kemarin, sekira pukul 14.30 WIB.

Baca Juga :  Pemkab Gumas Izinkan PT Agro Lestari Sentosa Kembali Beroperasi

BP ketika itu sedang berada di rumah mertuanya di Kampung Tri Dharma Wira Jaya, Kecamatan Banjar Agung, Kabupaten Tulang Bawang.

Jenis racun

Jibrael menyebut, pelaku menggunakan racun ikan jenis putas.

BP memang sudah sejak awal merencanakan pembunuhan terhadap istrinya.

Awalnya ia mencari racun putas di media sosial.

BP lantas membelinya seharga Rp 117 ribu.

Pesanan pelaku kemudian diantar oleh kurir pada Minggu (12/3/2023).

“Setibanya waktu kejadian sekira pukul 22.00 WIB, pelaku membuka paket berisi obat racun putas itu, dan memasukan ke dalam gelas yang berisi air putih,” ucap Jibrael.

Pelaku lalu memaksa istrinya meminum racun hingga korban tewas 30 menit kemudian.

Ingin nikahi adik ipar

Jibrael menjelaskan, motif dari kasus ini dipicu masalah asmara bercampur sakit hati.

BP sakit hati ke istrinya karena korban dianggap sebagai penghalang pelaku menikai adik iparnya.

“Adik kandung korban yang juga seorang perempuan berinisial A (17) dan masih berstatus pelajar,” ujar Jibrael.

Fakta lain terungkap, BP sebelum menikah dengan korban sempat menjalin kasih dengan A.

BP dan A bahkan sempat berhubungan badan hingga akhirnya hamil.

Kini, BP sudah ditahan pihak kepolisian

Ia dijerat Pasal 340 KUHPidana Sub Pasal 338 KUHPidana Lebih Sub Pasal 351 ayat 3 KUHPidana atau Pasal 44 ayat 3 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Pengapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga.

Baca Juga :  Demokrat Kalteng Dukung DPP Pecat Kader Pengkhianat

“Atas perbuatannya pelaku diancam dengan pidana mati, atau pidana penjara seumur hidup, atau pidana penjara paling lama 20 tahun,” tandas Jibrael.

Also Read