Tampang Pelaku Pembacokan Siswa SD Hingga Tewas, Mengaku Salah Sasaran

Redaksi

Tampang Pelaku Pembacokan Siswa SD Hingga Tewas, Mengaku Salah Sasaran

Corong Nusantara – Terduga pelaku pembacokan siswa SD di Sukabumi, Jawa Barat mengaku salah sasaran.

Hal tersebut diketahui usai beredar video penangkapan pelaku.

Remaja yang memakai hoodie kuning itu hanya bisa pasrah jongkok ketika ditangkap.

Dalam video tersebut, pelaku mengaku salah sasaran.

“Salah sasaran pak, kirain anak SMP 3,” ujarnya.

Kronologi Kejadian

Nasib nahas dialami seorang siswa Sekolah Dasar (SD) yang tewas setelah dibacok segerombolan orang ketika perjalanan pulang sekolah.

Siswa SD N Sirnagalih berinisial R.

Peristiwa pembacokan berlokasi di Jl Raya KH Anwari, Desa Citepus, Pelabuhanratu, Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (4/3/2023) sekira pukul 11.00 WIB

Seorang saksi mata, Aji (40) mengatakan, korban saat itu tengah berjalan kaki.

Lalu, ada segerombolan bermotor yang membawa bendera besar berwarna merah, putih, biru.

Diduga, gerombolan pelajar tersebut lah yang membacok korban dengan senjata tajam.

“Dari arah bawah ke atas mau arah pulang. Sebaliknya ada rombongan bawa bendera, soal seragamnya saya gak tahu,” ujarnya seperti yang diwartakan TribunJabar.id.

Ia juga mengatakan, gerombolan tesebut memakai baju rangkap.

“Cuma sepengetahuan saya (gerombolan) bajunya itu preman biasa-biasa aja, baju biasa, cuma dalemannya gak tahu soalnya kaya double pakaiannya, ada yang pake switer,” kata Aji.

Baca Juga :  Pria Di Sukabumi Ngaku Dibegal Setelah Habiskan Rp10 Juta, Padahal Rekayasa Karena Takut Istri

Ia juga menyaksikan, gerombolan tersebut membawa bendera yang besar.

“Mereka bawa bendera merah putih biru kayak bendera negera, besarnya 2 meter x 2 meter kayanya, besar sekali soalnya tinggi sih,” jelasnya.

AKP Dian Pornomo selaku Kasatreskrim Polres Sukabumi juga mengonfirmasi kejadian tersebut.

“Anak SD, sudah melakukan penyelidikan, kita masih melakukan penyelidikan, kita sedang proses laporan dari pihak keluarga, kita sudah jalan duluan,” jelasnya.

Korban pun dibawa ke RS Palabuhanratu, Sukabumi.

“Jasad korban masih di rumah sakit Palabuhanratu,” lanjut Dian.

TribunJabar.id juga mengabarkan, pihaknya saat ini tengah melakukan penyidikan.

Laporan dari pihak keluarga juga sedang diproses.

“Anak SD, sudah melakukan penyelidikan, kita masih melakukan penyelidikan, kita sedang proses laporan dari pihak keluarga, kita sudah jalan duluan,” jelas Dian.

Remaja di Cimahi Tewas Dianiaya Geng Motor

Segerombolan bermotor yang melakukan aksi pembunuhan juga pernah terjadi di Cimahi Jawa Barat.

Polres Cimahi, berhasil menangkap lima orang pelaku pembacokan remaja bernama Muhammad Rizki Najmudin (21).

Lima pelaku tersebut membacok korban di Gang H Arsad, RT 01/19, Cibeureum, Cimahi Selatan, Kota Cimahi, hingga tewas.

Para pelaku tak hanya menganiaya korban, tapi juga menyerang sebuah hotel di Jl Raya Cimindi, 5 Februari 2023 lalu.

Baca Juga :  Seorang Santri Di Cimahi Dibegal Saat Hendak Ke Masjid, Korban Dibacok Pelaku

Pihak kepolisian harus mengambil tindakan tegas karena salah satu pelaku yang juga wakil ketua geng motor berusaha melarikan diri.

Penangkapan tersebut dibenarkan oleh Kapolres Cimahi, AKBP Aldi Subartono.

“Ada lima pelaku yang kami amankan, untuk tersangka MFPU kami berikan tindakan tegas dan terukur karena mencoba melarikan diri, dia juga DPO kasus kekerasan secara bersama-sama,” ujar Aldi.

Pihak kepolisian juga menyita barang bukti seperti batu, potongan double stick, tongkat baseball, empat unit motor, serta helm dan pisau yang digunakan untuk membunuh korban.

“Atas perbuatannya, pelaku dijerat dengan Pasal 338 KUHPidana dan atau 170 Ayat 2 ke 3 dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara,” kata pungkas Aldi.

Diketahui, Seorang pemuda bernama Muhammad Rizki Najmudin (21) meninggal dunia setelah dibacok oleh geng motor, Minggu (5/2/2023) sekitar pukul 04.00 WIB.

Pembacokan tersebut terjadi di Gang H Arsad, Kelurahan Cibeureum, Cimahi Selatan, Kota Cimahi, Jawa Barat.

Korban meninggal karena mengalami luka bacokan yang cukup parah.

Also Read