Militer Sri Lanka Serang Demonstran

Redaksi

Corong Nusantara – Militer Sri Lanka telah menguasai Sekretariat Presiden di ibu kota Kolombo setelah melakukan serangan secara brutal terhadap para pengunjuk rasa.

Aparat juga menghancurkan kamp di lokasi protes GotaGoGama yang berdekatan, menangkap beberapa pemimpin protes dan mengepung daerah itu bersama dengan sekitar 100 pengunjuk rasa.

Serangan militer itu terjadi beberapa jam setelah para pengunjuk rasa mundur dari kamp di depan Temple Trees, kediaman resmi perdana menteri.

Para pengunjuk rasa telah mengumumkan niat mereka untuk mundur dari Sekretariat Presiden pada 22 Juli.

“Sekitar tengah malam kami mendengar bahwa kontingen besar militer sedang menuju GotaGoGama dan tiba-tiba kami melihat mereka berlari ke sekretariat presiden,” kata Nipun Charaka Jayasekara, seorang pengunjuk rasa yang terjebak di GotaGoGama.

“Segera setelah itu, mereka mengepung daerah itu dan secara brutal menyerang para pengunjuk rasa yang damai seolah-olah kami adalah preman.”

Dia menderita luka ringan, katanya, ketika mencoba melarikan diri dari tindakan keras militer.

Saat serangan militer dimulai, Jayasekara menyiarkannya secara langsung tetapi kemudian kehilangan ponsel cerdasnya dalam kekacauan tersebut.

“Beberapa diserang dengan sangat parah; diserang secara tidak manusiawi seolah-olah mereka tidak punya hati,” katanya.

“Kami tidak punya tempat untuk pergi sekarang. Kami terkunci di GotaGoGama. Saya tidak punya apa-apa sekarang; bahkan ponsel.”

Baca Juga :  Sri Lanka Bangkrut Gagal Bayar Utang Rp732 Triliun, Minta Warganya di Luar Negeri Kirim Uang

“Saya sekarang menggunakan telepon lama. Yang tersisa hanya pakaian saya,” lanjutnya.

Diperkirakan sekitar 10 pengunjuk rasa terluka parah setelah diserang.

​​Serangan di lokasi protes terjadi setelah Ranil Wickremesinghe, mengambil sumpah sebagai presiden baru negara itu.

Pendahulunya, Gotabaya Rajapaksa, telah meninggalkan negara itu setelah berminggu-minggu protes yang dipicu oleh keruntuhan ekonomi negara itu dan meningkatnya kemarahan publik atas pengaruh politik lama Rajapaksa.

Asosiasi Pengacara Sri Lanka mengatakan telah diberitahu tentang penggerebekan tersebut.

“Pihak berwenang harus memastikan keselamatan semua orang dan keberadaan mereka harus diketahui,” kata presiden asosiasi Saliya Peiris dalam sebuah pernyataan.

“Saya sudah mencoba menghubungi IGP (Inspektur Jenderal Polisi) dan juga mengirim pesan ke Pangdam. Penggunaan kekerasan yang tidak perlu tidak akan membantu negara ini dan citra internasionalnya.”

Sementara itu, seorang pengunjuk rasa bernama Anjana Bandarawatta juga mengungkapkan tentang kekacauan saat angkatan bersenjata menyerbu.

“Tidak ada peringatan sama sekali. Militer tiba-tiba datang dan mengusir kami, menyerang kami dan berteriak dengan bahasa kotor,” katanya.

“Mungkin ada 200 pengunjuk rasa tetapi seluruh area terlihat seperti lautan tentara.​​”

Shabeer Mohamed, seorang pemimpin protes mengatakan dia diserang oleh seorang perwira angkatan udara saat melaporkan serangan itu secara langsung di media sosial.

Baca Juga :  Minta Bantuan Putin, Sri Lanka Hadapi Krisis Ekonomi Terburuk

“Dia datang dari belakang dan menyerang saya di kepala dan membuang ponsel saya saat saya sedang siaran streaming,” kata Mohamed.

“Beberapa orang lain juga diserang ketika mereka melakukan siaran langsung.”

“Mereka telah menutup GotaGoGama dan tidak ada jurnalis yang diizinkan masuk,” tambahnya.

Beberapa orang menayangkan serangan itu secara langsung di media sosial tetapi alirannya berhenti beberapa kali.

Adanya gangguan itu dianggap dilakukan oleh pihak berwenang.

Rekaman video yang dibagikan di media sosial menunjukkan bagaimana tentara mendekati lokasi protes dan berpaling dari seorang pria ketika dia berteriak “media, media, BBC”.

Mereka kemudian melanjutkan untuk memeriksa kamp-kamp yang didirikan oleh para pengunjuk rasa.

Melani Gunathilake, seorang pemimpin gerakan protes, dihentikan oleh pasukan saat dia berjalan menuju GotaGoGama bersama seorang teman.

Ketika dia mengambil beberapa foto dari tempat kejadian, seorang tentara mengambil teleponnya dan menghapus gambar-gambar itu, katanya kepada Al Jazeera.

Ketika temannya menanyainya, pasukan itu juga menjemputnya.

“Setelah pengumuman bahwa para pengunjuk rasa berencana untuk menyerahkan Sekretariat Presiden kepada pemerintah pada 22 Juli pukul 14.00, pada dini hari tanggal 22 tepat setelah pukul 01.00 sejumlah besar angkatan bersenjata mengepung GotaGoGama dari semua sisi dan mulai menyerang para pengunjuk rasa yang tidak bersenjata,” kata sebuah pernyataan oleh para pemimpin protes.

Baca Juga :  Krisis di Sri Lanka, India Memasok 40 Ribu Ton Beras Ke Kolombo

“Pusat IT, Tenda Prajurit Penyandang Cacat, Dapur Komunitas yang memberi makan ratusan orang setiap hari secara gratis, Tenda SYU, Tenda Tunarungu, Tenda Gerbang Nol, ini antara lain telah dihancurkan sepenuhnya,” tambahnya.

Beberapa pemimpin protes, termasuk pengacara Nuwan Bopage, aktivis Lahiru Silva, Anuranga dan satu tentara cacat, termasuk di antara mereka yang dipastikan telah dibawa pergi oleh militer, menurut para pemimpin gerakan lainnya.

Wickremesinghe diperkirakan akan menunjuk perdana menteri baru dan kabinet pada hari Jumat.

Setelah dipilih oleh parlemen, dengan bantuan pendukung Rajapaksa, dia mengatakan tidak akan mengizinkan aktivitas ilegal menduduki gedung pemerintah atau mencoba menggulingkan pemerintah.

“Kami mengumumkan secara terbuka bahwa kami akan pergi besok. Kami memutuskan untuk memberikan kesempatan kepada Ranil Wickremesinghe,” kata Jayasekara.

“Mereka tidak punya alasan untuk melakukan ini selain untuk menunjukkan kekuatan mereka. Niat mereka adalah untuk mengintimidasi dan menindas gerakan protes.”

Also Read