Korea Utara Meluncurkan Rudal Balistik Antarbenua Saat KTT NATO Tengah Berlangsung

Redaksi

Korea Utara Meluncurkan Rudal Balistik Antarbenua Saat KTT NATO Tengah Berlangsung

Corong Nusantara – Pada hari Rabu (12/7/2023) pagi, Jepang melaporkan bahwa Korea Utara telah meluncurkan rudal balistik antarbenua (ICBM).

Rudal balistik Korea Utara ini jatuh di perairan Jepang.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengutip dari DW mengatakan, “Korea Utara menembakkan rudal balistik yang tidak dikenal ke Laut Timur.”

Pernyataan yang serupa juga dikeluarkan oleh Penjaga Pantai dan Kementerian Pertahanan Jepang.

Penjaga Pantai Jepang mengatakan bahwa rudal ICBM tampaknya mendarat sekitar 550 kilometer di sebelah timur semenanjung Korea sekitar pukul 11.13 waktu setempat.

Peluncuran rudal balistik ini terjadi saat KTT NATO berlangsung.

Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida, akan bertemu dengan Presiden Korea Selatan, Yoon Suk-yeol, dalam KTT NATO.

Militer Korea Selatan mengindikasikan bahwa rudal tersebut memiliki jarak yang cukup jauh.

Rudal itu dilaporkan terbang selama 74 menit dengan ketinggian mencapai 6.000 km dan jangkauan sejauh 1.000 km, seperti yang dilaporkan oleh TV Asahi dengan mengutip seorang pejabat pertahanan Jepang.

Ini adalah peluncuran pertama Korea Utara sejak 15 Juni, ketika mereka mengirim dua rudal balistik ke ZEE Jepang di perairan Prefektur Ishikawa.

Peluncuran tersebut meningkatkan ketegangan setelah peluncuran satelit yang gagal pada akhir Mei, seperti yang dilaporkan oleh Japan Times.

Baca Juga :  Jepang Tuduh Korut Kembali Uji Coba Rudal Balistik Ke Arah Negaranya

Korea Utara telah berkomitmen untuk meluncurkan satelit kedua sesegera mungkin.

Juru bicara pemerintah Jepang mengutuk peluncuran tersebut, dan menyatakan bahwa langkah-langkah Kementerian Pertahanan untuk menembak jatuh setiap rudal atau puing-puing yang mengancam wilayah Jepang belum diaktifkan.

Langkah-langkah tersebut diberlakukan setelah percobaan peluncuran satelit.

“Mereka secara konsisten menunjukkan upaya untuk memperkuat kemampuan nuklir dan rudal mereka, dan kami percaya bahwa mereka akan terus meluncurkan berbagai jenis rudal, melakukan uji coba nuklir, dan terlibat dalam provokasi lainnya di masa depan,” kata Kepala Sekretaris Kabinet, Hirokazu Matsuno.

Aksi Protes Korea Utara

Peluncuran ini terjadi beberapa hari setelah retorika panas dari Pyongyang yang memperingatkan Amerika Serikat untuk menghentikan patroli udaranya dan proposal kapal selam nuklir untuk mendekati perairan Korea.

Pada hari Senin, saudara perempuan pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, yaitu Kim Yo-jong, menuduh pesawat pengintai Amerika Serikat melanggar wilayah udara Korea Utara.

Dia mengatakan bahwa jika penerbangan semacam itu terus berlanjut, akan ada konsekuensi yang “mengejutkan”.

Seorang ahli Korea Utara dari Universitas Ewha Seoul, Prof. Leif-Eric Easley, mengatakan bahwa retorika semacam ini adalah pola perilaku yang biasa dari Pyongyang.

“Mereka meningkatkan ancaman eksternal untuk mendapatkan dukungan domestik dan membenarkan uji coba senjata,” ujar Prof. Leif-Eric Easley.

Baca Juga :  Di Jepang Beli Mobil Bekas Di Situs E-Commerce Bisa Gunakan Bitcoin

Dia menambahkan bahwa Pyongyang sering mengatur peluncuran untuk “mengganggu apa yang dianggap sebagai koordinasi diplomatik terhadap mereka”.

Meskipun ada sanksi dari PBB, Kim Jong-un berulang kali berjanji untuk meningkatkan produksi hulu ledak nuklir dan pengembangan senjata yang lebih kuat.

Para analis memperkirakan bahwa perangkat keras terbaru dari Korea Utara akan dipamerkan pada akhir Juli, ketika mereka merayakan peringatan gencatan senjata Perang Korea, yang dikenal sebagai Hari Kemenangan di negara itu.

Also Read