Meski Telah Dikepung, Pasukan Zelensky Tetap Dipertahankan Di Bakhmut

Redaksi

Meski Telah Dikepung, Pasukan Zelensky Tetap Dipertahankan Di Bakhmut

Corong Nusantara – Tentara Volodymyr Zelensky menderita kerugian besar di Bakhmut atau dikenal versi Rusia sebagai Kota Artyomovsk, terlepas dari kenyataan bahwa beberapa brigade terbaik mereka dikerahkan ke kota itu.

Meski demikian pasukan Ukraina tetap dipertahankan di kota tambang garam dan gipsum tersebut, sehingga terjadi peperangan sangat brutal.

Menurut surat kabar itu, pada hari Jumat pasukan Ukraina meledakkan dua jembatan kecil yang menghubungkan satu-satunya jalan akses yang dikendalikan Ukraina ke Bakhmut dan sebagai gantinya mendirikan jembatan terapung.

Surat kabar itu juga melaporkan bahwa beberapa kelompok kecil tentara Ukraina tiba di kota sebagai bala bantuan.

Sementara itu, The Wall Street Journal melaporkan pada hari Minggu bahwa militer Ukraina mengakui bahwa beberapa unit tentaranya yang paling terlatih telah dihancurkan di dekat Artyomovsk dalam beberapa bulan terakhir.

Meskipun data kerugian Ukraina dirahasiakan, beberapa petugas mengakui kerugian tersebut dengan syarat anonimitas.

Bakhmut, pusat transportasi utama yang digunakan sebagai pusat logistik tentara Ukraina di Donbass, terletak di bagian Republik Rakyat Donetsk yang dikuasai Kiev.

Pertempuran sengit berlanjut untuk menguasai kota. Penjabat kepala Republik Rakyat Donetsk (DPR) Denis Pushilin mengatakan pada 16 Februari bahwa pasukan Rusia telah menguasai dataran tinggi di sekitar Bakhmut.

Baca Juga :  Putri Vladimir Putin Ditunjuk Untuk Mengawasi Program Substitusi Impor Rusia  

Sementara itu Kantor Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan bahwa komandan militer senior telah setuju untuk mempertahankan Bakhmut setelah media Jerman mengklaim seorang jenderal tinggi telah mendorong penarikan.

Pada hari Senin Zelensky mengadakan pertemuan terjadwal dengan pejabat senior pemerintah yang bertanggung jawab atas militer selama konflik dengan Rusia, kata sebuah pernyataan yang diposting di situs webnya.

“Presiden bertanya kepada panglima angkatan bersenjata Ukraina Valery Zaluzhny [dan komandan senior lainnya] tentang tindakan lebih lanjut ke arah Bakhmut. Mereka mendukung kelanjutan operasi pertahanan dan penguatan lebih lanjut posisi kami di Bakhmut,” bunyi pernyataan itu.

Sebelumnya pada hari itu, surat kabar Jerman Bild mengklaim bahwa Zelensky dan Zaluzhny berselisih tentang tindakan terbaik di kota yang diperangi itu.

Jenderal itu menyarankan presiden untuk menarik kembali pasukan beberapa minggu lalu, tetapi saran itu ditolak, kata sumber-sumber di pemerintah Ukraina kepada tabloid tersebut.

Bakhmut adalah bagian dari garis pertahanan Ukraina sepanjang 70 km (43 mil) di Donbass dan menjadi medan pertempuran sengit dengan pasukan Rusia sejak akhir Januari.

Baik Kiev maupun Moskow telah menyatakan bahwa pihak lawan menderita banyak korban di sekitar kota, saat pasukan Rusia bergerak maju.

Baca Juga :  AS Meninjau Kemungkinan Pengiriman Bom MK-20 Ke Kiev, Mengungkap Spesifikasi Senjata Yang Ditolak Oleh 120 Negara

Jumat lalu, Yevgeny Prigozhin, kepala perusahaan militer swasta Grup Wagner, mengklaim bahwa kota itu “dikepung sepenuhnya secara de-facto” dan meminta Zelensky untuk memerintahkan pasukan Ukraina mengungsi.

Menurut sumber Bild, tentara Ukraina di Bakhmut “tidak mengerti mengapa kota itu ditahan” dan yakin mereka seharusnya mundur sejak lama.

Media tersebut juga mengaitkan argumen yang dilaporkan antara Zelensky dan Zaluzhny dengan popularitas yang semakin meningkat, yang mungkin membuatnya menjadi lawan yang layak bagi Zelensky jika dia memutuskan untuk mencalonkan diri.

Also Read